Menaklukkan Ketakutan Finansial dengan Psikologi Uang


Saat berbicara tentang finansial, seringkali kita merasa menakutkan. Apakah kita memiliki cukup uang untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari? Bagaimana dengan tabungan untuk masa depan? Ketakutan finansial adalah hal yang umum dirasakan oleh banyak orang, namun tidak semua orang mampu mengatasi ketakutan tersebut.

Salah satu cara untuk menaklukkan ketakutan finansial adalah dengan menggunakan psikologi uang. Psikologi uang merupakan studi tentang bagaimana kita berhubungan dengan uang, termasuk emosi dan perilaku kita terhadap uang. Menurut Dr. Brad Klontz, seorang pakar psikologi uang, “Psikologi uang sangat penting dalam mengelola keuangan kita karena banyak keputusan keuangan yang kita ambil didasari oleh emosi dan keyakinan yang kita miliki.”

Pertama-tama, penting untuk memahami akar dari ketakutan finansial kita. Apakah asal-usulnya berasal dari pengalaman masa kecil atau pengaruh lingkungan sekitar? Dengan mengetahui asal-usul ketakutan finansial kita, kita dapat mulai mengatasi dan mengubah pola pikir kita terhadap uang.

Salah satu cara efektif untuk menaklukkan ketakutan finansial adalah dengan membuat rencana keuangan yang jelas dan terukur. Michael Kitces, seorang perencana keuangan terkemuka, menyarankan, “Dengan memiliki rencana keuangan yang terstruktur, kita dapat merasa lebih tenang dan percaya diri dalam menghadapi ketakutan finansial.”

Selain itu, penting juga untuk belajar mengelola emosi kita terhadap uang. Menurut George S. Clason, penulis buku terkenal “The Richest Man in Babylon”, “Emosi seperti keserakahan dan ketakutan dapat menghambat kemampuan kita untuk mengelola keuangan dengan baik.” Dengan mengenali dan mengelola emosi kita, kita dapat menjadi lebih bijaksana dalam mengambil keputusan keuangan.

Jika kita mampu menggabungkan psikologi uang dengan pembelajaran keuangan yang baik, kita akan dapat menaklukkan ketakutan finansial dengan lebih efektif. Seperti yang dikatakan oleh Robert Kiyosaki, “Investing is a skill most can’t learn because fear and greed largely affect the investment decisions.” Oleh karena itu, mari belajar untuk mengendalikan emosi dan pikiran kita terhadap uang agar dapat meraih kebebasan finansial yang kita impikan.

Psikologi Uang dan Pengelolaan Keuangan Keluarga


Psikologi uang dan pengelolaan keuangan keluarga merupakan dua hal yang sangat penting dalam kehidupan sehari-hari kita. Psikologi uang mencakup cara pandang dan perilaku seseorang terhadap uang, sedangkan pengelolaan keuangan keluarga adalah bagaimana mengatur dan memanfaatkan uang secara bijak di dalam lingkup keluarga.

Menurut pakar psikologi uang, Profesor Kit Yarrow, Psikologi Uang adalah “cara seseorang berhubungan dengan uang dalam segala hal, dan bagaimana pola pikir itu bisa mempengaruhi perilaku keuangan seseorang.” Hal ini menunjukkan bahwa cara berpikir dan berperilaku terhadap uang sangat berpengaruh terhadap keberhasilan pengelolaan keuangan.

Pada saat membahas pengelolaan keuangan keluarga, penting untuk melibatkan seluruh anggota keluarga agar memiliki pemahaman yang sama mengenai pentingnya mengatur keuangan dengan baik. Seorang pakar keuangan, Susie Orman, mengatakan bahwa “pengelolaan keuangan keluarga harus menjadi tanggung jawab bersama, bukan hanya satu orang yang mengurusnya.”

Dengan memahami psikologi uang dan melakukan pengelolaan keuangan keluarga secara bijak, kita dapat menciptakan kestabilan keuangan di dalam keluarga. Hal ini tentu akan membantu dalam mencapai tujuan keuangan jangka pendek maupun jangka panjang.

Dalam sebuah survey yang dilakukan oleh Asosiasi Dana Pensiun Indonesia (ADPI), ditemukan bahwa sebagian besar keluarga di Indonesia masih kesulitan dalam mengatur keuangan keluarga. Hal ini mungkin disebabkan oleh kurangnya pemahaman mengenai psikologi uang dan kebutuhan untuk melakukan pengelolaan keuangan keluarga secara terencana.

Oleh karena itu, penting bagi setiap keluarga untuk belajar dan memahami psikologi uang dan pengelolaan keuangan keluarga. Dengan demikian, kita dapat menghindari masalah keuangan yang tidak diinginkan dan menciptakan kehidupan yang lebih sejahtera di masa depan.

Mindset Kekayaan: Bagaimana Pemikiran Kita Mempengaruhi Kesuksesan Finansial?


Mindset Kekayaan: Bagaimana Pemikiran Kita Mempengaruhi Kesuksesan Finansial?
Tahukah Anda bahwa pemikiran kita memiliki dampak yang besar terhadap kesuksesan finansial kita? Banyak orang tidak menyadari betapa pentingnya mindset kekayaan dalam mencapai tujuan finansial. Mindset kekayaan adalah cara kita memandang uang, keberlimpahan, dan kesuksesan finansial. Pemikiran ini merupakan faktor penting yang dapat memengaruhi keputusan dan tindakan kita dalam mengatur keuangan serta meraih tujuan keuangan.
Menurut Robert T. Kiyosaki, seorang pengusaha dan penulis buku terkenal, mindset kekayaan merupakan hal yang sangat penting dalam mencapai kesuksesan finansial. Ia menyatakan, “Mindset kekayaan yang benar merupakan pondasi dari setiap kesuksesan finansial. Jika Anda memiliki mindset kekayaan yang positif, Anda akan memiliki dorongan untuk belajar, berinvestasi, dan mengelola keuangan dengan bijaksana.”
Ada beberapa hal yang dapat memengaruhi mindset kekayaan seseorang. Pengalaman keluarga, lingkungan sosial, dan pola pikir yang dipelajari dari kecil dapat membentuk mindset kekayaan seseorang. Jika seseorang tumbuh dalam lingkungan yang selalu mengutamakan kehematan dan ketakutan akan kekurangan, maka kemungkinan besar dia akan memiliki mindset kekayaan yang negatif.
Namun, tidak semua harapan hilang. Mindset kekayaan dapat berubah dan berkembang seiring waktu. Dengan kesadaran akan pentingnya mindset kekayaan, seseorang dapat memulai perubahan dalam pola pikirnya. Melalui pembelajaran, pengalaman, dan pembiasaan, seseorang dapat memperbaiki mindset kekayaannya.
Menurut seorang ahli psikologi keuangan, Carol Dweck, seseorang dengan mindset kekayaan yang berkembang (“growth mindset”) cenderung lebih terbuka terhadap kesempatan baru, lebih gigih dalam menghadapi tantangan, dan lebih percaya diri dalam mengambil risiko yang memungkinkan pertumbuhan finansial. “Seseorang dengan growth mindset akan melihat kegagalan sebagai kesempatan untuk belajar dan tumbuh, bukan sebagai akhir dari segalanya,” ungkap Dweck.
Bukan suatu hal yang mudah untuk merubah mindset kekayaan, tetapi dengan usaha dan tekad yang kuat, hal ini bisa tercapai. Mulailah dengan belajar tentang kebiasaan dan pola pikir orang-orang sukses dalam mengelola keuangan dan meraih kesuksesan finansial. Buku-buku, seminar, dan konsultasi dengan ahli keuangan dapat membantu Anda memahami lebih dalam tentang mindset kekayaan.
Jadi, apakah mindset kekayaan kita memengaruhi kesuksesan finansial? Jawabannya adalah ya. Pemikiran yang positif dan berorientasi pada kekayaan dapat mendorong seseorang untuk memperbaiki keuangan dan meraih kesuksesan finansial. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk terus mengasah dan mengembangkan mindset kekayaan agar dapat mencapai tujuan keuangan yang diinginkan.

Faktor-faktor Psikologis yang Mempengaruhi Pilihan Investasi


Salah satu hal yang penting untuk dipertimbangkan ketika memilih investasi adalah faktor-faktor psikologis yang mempengaruhi kita. Faktor-faktor ini bisa sangat berbeda-beda dari satu orang ke orang lainnya. Menurut psikolog investasi Daniel Kahneman, “Ketika berinvestasi, kita sering kali dipengaruhi oleh emosi dan bias, bukan hanya data dan fakta.”

Salah satu faktor psikologis yang mempengaruhi pilihan investasi adalah risiko. Seseorang mungkin lebih cenderung memilih investasi yang lebih aman karena takut kehilangan uang. Sebaliknya, orang lain mungkin lebih suka mengambil risiko untuk mendapatkan keuntungan yang lebih besar. Menurut seorang ahli psikologi investasi, “Tingkat risiko toleransi seseorang bisa sangat mempengaruhi pilihan investasi mereka.”

Selain risiko, faktor psikologis lain yang mempengaruhi pilihan investasi adalah tujuan investasi. Apakah seseorang ingin mendapatkan keuntungan jangka pendek atau jangka panjang? Apakah mereka berinvestasi untuk pensiun atau untuk membeli rumah? “Tujuan investasi seseorang sangat berpengaruh terhadap pilihan investasi mereka,” kata seorang pakar keuangan.

Selain itu, kebiasaan dan pengalaman masa lalu juga merupakan faktor psikologis yang mempengaruhi pilihan investasi. Seseorang yang sudah memiliki pengalaman buruk dengan investasi mungkin lebih cenderung untuk memilih investasi yang lebih konservatif. Sebaliknya, seseorang yang sudah sukses dengan investasi mungkin lebih berani untuk mengambil risiko.

Menurut seorang peneliti di bidang psikologi keuangan, “Penting untuk memahami bagaimana faktor-faktor psikologis ini mempengaruhi pilihan investasi kita agar bisa membuat keputusan yang lebih baik.” Dengan memahami faktor-faktor psikologis ini, kita bisa lebih bijaksana dalam memilih investasi yang sesuai dengan tujuan dan toleransi risiko kita.

Dalam mengelola investasi, penting untuk mengenali faktor psikologis yang mempengaruhi pilihan investasi. Dengan memahami risiko, tujuan, dan pengalaman masa lalu, kita bisa membuat keputusan investasi yang lebih cerdas. Namun demikian, expert menyarankan untuk konsultasi dengan seorang ahli keuangan atau psikolog investasi untuk mendapatkan saran yang sesuai dengan kebutuhan dan profil psikologis kita. Dengan demikian, kita dapat menghindari kesalahan yang mungkin terjadi akibat faktor-faktor psikologis yang mempengaruhi pilihan investasi kita.

Dengan demikian, faktor-faktor psikologis memainkan peran penting dalam mempengaruhi pilihan investasi seseorang. Dengan pemahaman yang lebih baik tentang faktor-faktor ini, kita dapat membuat keputusan investasi yang lebih baik dan mengelola investasi dengan lebih efektif.

Cegah Overtrading dan Kerugian Finansial dengan Psikologi Uang


Cegah Overtrading dan Kerugian Finansial dengan Psikologi Uang

Sebagai seorang investor, seringkali kita terjebak dalam godaan overtrading yang dapat menyebabkan kerugian finansial yang serius. Overtrading adalah aktivitas membeli dan menjual saham atau instrumen keuangan lainnya dengan jumlah yang berlebihan dan terlalu sering. Mengapa overtrading bisa menjadi masalah serius? Itu karena transaksi yang berlebihan ini tidak hanya memakan waktu, tetapi juga menyebabkan biaya transaksi yang tinggi dan meningkatkan risiko kerugian.

Untuk mencegah overtrading dan kerugian finansial, penting bagi kita untuk memahami psikologi uang. Psikologi uang melibatkan pemahaman tentang bagaimana emosi dan persepsi kita terhadap uang dapat mempengaruhi keputusan finansial kita. Dalam psikologi uang, ada beberapa konsep yang perlu kita perhatikan, termasuk kesadaran diri tentang pola transaksi kita, manajemen risiko, dan disiplin dalam berinvestasi.

Bagaimana kita dapat menerapkan psikologi uang untuk mencegah overtrading dan kerugian finansial? Pertama, kita perlu meningkatkan kesadaran diri tentang pola transaksi kita. Hal ini melibatkan pemantauan yang cermat terhadap frekuensi dan volume transaksi yang kita lakukan. Menurut psikolog keuangan Brad Klontz, “Ketika kita menyadari transaksi yang tidak rasional atau emosional kita, kita dapat menghentikan diri kita sendiri sebelum menderita kerugian finansial yang signifikan.”

Selanjutnya, manajemen risiko juga sangat penting dalam psikologi uang. Kita perlu membatasi jumlah modal yang kita risikokan dalam setiap transaksi dan memiliki rencana darurat jika terjadi kerugian. Psikolog keuangan Richard Thaler menjelaskan, “Manajemen risiko yang baik adalah kunci untuk menghindari kerugian finansial yang berlebihan. Anda harus memiliki batasan pada jumlah uang yang anda rela rugi dan siap untuk mengambil tindakan jika hal buruk terjadi.”

Tidak kalah pentingnya, kita harus menjaga disiplin dalam berinvestasi. Ini berarti mengikuti rencana investasi kita tanpa terpengaruh oleh emosi atau desakan untuk overtrading. Saat emosi mengambil alih, kita cenderung mengambil keputusan yang tidak rasional. Seorang pengusaha dan penulis terkenal, Suze Orman, mengingatkan kita, “Jangan biarkan nafsu serakah atau ketakutan membuat keputusan finansial untukmu. Tetaplah tenang, teliti rencanamu, dan tetap disiplin.”

Dalam melihat psikologi uang, tidak ada yang lebih berpengaruh daripada kesabaran. Seorang ahli psikologi keuangan terkemuka, Daniel Kahneman, pernah berkata, “Kebanyakan investor tidak dapat menjadi kaya karena mereka mengambil keputusan terburu-buru dan emosional. Kesabaran adalah kunci untuk mencapai kesuksesan finansial jangka panjang.”

Dengan memahami dan menerapkan psikologi uang, kita dapat mencegah overtrading dan kerugian finansial yang merugikan. Penting untuk mengenali pola transaksi kita, mengelola risiko dengan bijaksana, dan tetap disiplin dalam rencana investasi kita. Jangan biarkan emosi mengendalikan keputusan finansial kita. Seperti yang diungkapkan oleh seorang analis finansial terkemuka, Warren Buffett, “Bersabarlah. Keuntungan yang mudah tidak mungkin ada.”

Referensi:
– Klontz, B. (2017). Financial Psychology. Diperoleh dari https://www.apa.org/topics/money/psychology
– Thaler, R. (2015). Misbehaving: The Making of Behavioral Economics.
– Orman, S. (2007). Women & Money: Owning the Power to Control Your Destiny.
– Kahneman, D. (2011). Thinking, Fast and Slow.
– Buffett, W. (2013). Berkshire Hathaway Annual Shareholders Meeting.

Bagaimana Kita Bisa Mengontrol Emosi Kita Terkait Uang?


Bagaimana Kita Bisa Mengontrol Emosi Kita Terkait Uang?

Hidup di era modern ini, uang menjadi salah satu aspek yang tak terelakkan dalam kehidupan kita sehari-hari. Uang menjadi alat untuk memenuhi kebutuhan dasar, mencapai impian, dan memberikan keamanan finansial. Sayangnya, seringkali kita merasa emosi kita terkait uang sulit dikendalikan. Bagaimana sebenarnya kita dapat mengontrol emosi kita terkait uang? Simaklah ulasan berikut ini.

Salah satu faktor yang mempengaruhi emosi kita terkait uang adalah kemampuan mengelola keuangan dengan baik. Apakah kita memiliki budget yang jelas? Apakah kita terbiasa menyimpan sebagian pendapatan kita? Menurut John C. Maxwell, seorang penulis dan motivator terkenal, “Jika Anda tidak mengendalikan uang Anda, maka uang akan mengendalikan Anda.” Oleh karena itu, penting untuk memiliki pemahaman yang baik tentang manajemen keuangan.

Seiring dengan penerapan manajemen keuangan yang baik, kita juga perlu melatih disiplin diri dalam berbelanja. Seringkali kita tergoda untuk membeli barang-barang yang sebenarnya tidak kita butuhkan. Suze Orman, seorang penasehat keuangan terkemuka, mengatakan, “People first, then money, then things.” Maksudnya adalah bahwa kita perlu memprioritaskan kebutuhan dasar dan menyimpan uang sebelum membeli barang-barang yang bersifat sekunder.

Selain itu, kita juga perlu berhati-hati terhadap emosi kita ketika menghadapi tantangan keuangan. Ketika mengalami kesulitan atau kegagalan finansial, sering kali kita merasa stress, cemas, atau bahkan putus asa. Tetapi menurut Dave Ramsey, seorang pakar keuangan Amerika Serikat, “The number one problem in today’s generation and economy is the lack of financial literacy.” Artinya, kita perlu belajar dan memahami dasar-dasar keuangan untuk mengatasi masalah keuangan.

Dalam mengontrol emosi terkait uang, penting juga untuk berkomunikasi dengan bijak. Diskusikan keuangan dengan pasangan atau keluarga Anda secara terbuka. Jangan biarkan perselisihan terkait uang membebani hubungan Anda. Menurut David Bach, penulis buku “Smart Couples Finish Rich”, “The biggest mistake couples make is not talking about money.” Dari sinilah pentingnya saling berbicara dan bertukar pikiran terkait rencana keuangan bersama.

Terakhir, penting untuk mengubah mindset kita terkait uang. Jangan melihat uang sebagai tujuan akhir, melainkan sebagai alat untuk mencapai impian dan memberi kebahagiaan. Seperti yang dikatakan oleh Warren Buffet, salah satu investor terkaya di dunia, “If you buy things you do not need, soon you will have to sell things you need.” Jadi, berpikirlah jangka panjang dan fokuslah pada tujuan keuangan Anda.

Secara keseluruhan, untuk mengontrol emosi terkait uang, kita perlu memiliki manajemen keuangan yang baik, berdisiplin dalam berbelanja, belajar dari kegagalan, berkomunikasi dengan bijak, dan mengubah mindset kita. Kita perlu belajar dari para ahli keuangan dan mendengarkan nasihat mereka. Dengan menguasai emosi terkait uang, kita dapat mencapai kesejahteraan finansial dan mencapai impian kita.

Teori Psikologi dalam Pengambilan Keputusan Finansial


Teori Psikologi dalam Pengambilan Keputusan Finansial

Dalam kehidupan sehari-hari, setiap individu pasti pernah mengambil keputusan finansial. Mulai dari membeli barang-barang kebutuhan sehari-hari hingga investasi jangka panjang, keputusan finansial memiliki dampak besar bagi keuangan seseorang. Namun, apa yang memengaruhi pengambilan keputusan finansial tersebut? Salah satu faktor penting yang perlu dipertimbangkan adalah teori psikologi.

Teori psikologi dalam pengambilan keputusan finansial mencakup berbagai aspek seperti sikap, persepsi, emosi, dan preferensi. Menurut Profesor Daniel Kahneman, seorang ahli psikologi dari Princeton University, “Orang seringkali tidak rasional dalam pengambilan keputusan finansial mereka. Mereka cenderung dipengaruhi oleh emosi dan preferensi, bukan hanya berdasarkan analisis rasional.”

Salah satu aspek psikologi yang sangat berpengaruh dalam pengambilan keputusan finansial adalah pengaruh sosial. Dr. Robert Cialdini, seorang pakar keuangan dari Arizona State University, menjelaskan bahwa “orang cenderung mengambil keputusan finansial berdasarkan apa yang dilakukan oleh orang lain di sekitar mereka. Jika mereka melihat orang lain berinvestasi dalam saham, mereka juga cenderung mengikuti.”

Selain itu, teori psikologi juga memperhatikan persepsi individu terhadap risiko. Profesor Richard Thaler, pemenang Hadiah Nobel Ekonomi tahun 2017, mengatakan, “Orang seringkali memiliki persepsi yang tidak akurat terhadap risiko finansial. Mereka cenderung lebih takut kehilangan daripada mendapatkan profit dalam investasi.”

Namun, tidak semua teori psikologi digunakan untuk menggambarkan perilaku pengambilan keputusan finansial secara negatif. Salah satu konsep yang menarik adalah overconfidence. Dr. Dan Ariely, profesor ekonomi dari Duke University, mengungkapkan bahwa “overconfidence dapat memberikan keuntungan dalam pengambilan keputusan finansial. Seseorang yang percaya diri mungkin lebih berani dalam mengambil risiko dan dapat mencapai hasil yang lebih baik.”

Menariknya, teori psikologi dalam pengambilan keputusan finansial juga mampu menjelaskan perilaku yang tidak rasional yang dilakukan oleh investor. “Teori behavioral finance menjelaskan bagaimana investor dapat terjebak dalam pemikiran kolektif dan dapat membuat keputusan finansial yang tidak logis,” kata Profesor Robert J. Shiller, seorang ekonom dari Universitas Yale dan pemenang Hadiah Nobel Ekonomi tahun 2013.

Dalam menghadapi pengambilan keputusan finansial, penting bagi individu untuk memahami faktor-faktor psikologis yang mempengaruhinya. Menurut Raman Sah, seorang konsultan manajemen keuangan, “memahami diri sendiri dan kemungkinan bagaimana kita bisa bereaksi terhadap situasi tertentu adalah langkah penting untuk menghindari kesalahan dalam pengambilan keputusan finansial.”

Namun, teori psikologi juga tidak boleh dijadikan sebuah alasan untuk mengabaikan analisis rasional dan pengetahuan finansial yang memadai. “Pengambilan keputusan finansial yang sukses melibatkan keseimbangan antara rasionalitas dan pengetahuan psikologis,” kata Dr. Brian Knutson, seorang profesor neuroekonomi dari Universitas Stanford.

Dalam kesimpulan, teori psikologi memainkan peran penting dalam pengambilan keputusan finansial. Sikap, persepsi, emosi, dan preferensi individu dapat mempengaruhi keputusan yang diambil. Dengan memahami faktor-faktor psikologis ini, individu dapat mengambil keputusan finansial yang lebih bijaksana. Namun, di samping itu, kemampuan analisis rasional dan pengetahuan finansial yang memadai juga harus diperhatikan untuk menghindari keputusan finansial yang merugikan.

Referensi:
– Kahneman, D. (2011) Thinking, Fast and Slow. New York: Farrar, Straus and Giroux.
– Cialdini, R. B. (2007) Influence: The Psychology of Persuasion. New York: Harper Business.
– Thaler, R. H. (2015) Misbehaving: The Making of Behavioral Economics. New York: W. W. Norton & Company.
– Ariely, D. (2008) Predictably Irrational: The Hidden Forces That Shape Our Decisions. New York: Harper Perennial.
– Shiller, R. J. (2015) Irrational Exuberance. New York: Crown Business.
– Sah, R. K. (2014) Beyond Greed and Fear: Understanding Behavioral Finance and the Psychology of Investing. Boston: Harvard Business Review Press.
– Knutson, B. (2005) Neuroeconomics: How Neuroscience Can Inform Economics. Journal of Economic Perspectives, 19(3), 142-145.

Psikologi Uang: Mengapa Kita Berperilaku Seperti Itu Terhadap Uang?


Psikologi Uang: Mengapa Kita Berperilaku Seperti Itu Terhadap Uang?

Uang, bukan hanya sebagai alat transaksi, namun juga memegang peran penting dalam kehidupan sehari-hari. Tidak sedikit dari kita yang memiliki hubungan emosional yang erat dengan uang. Psikologi uang sendiri adalah cabang psikologi yang secara khusus mempelajari tentang pemahaman, perilaku, dan pengambilan keputusan yang berkaitan dengan uang.

Namun, mengapa kita berperilaku seperti itu terhadap uang? Seperti halnya perilaku pada umumnya, psikologi uang dipengaruhi oleh banyak faktor termasuk budaya, pendidikan, sosial, dari lingkungan dan lingkup personal seseorang. Menurut Dr. Brad Klontz, seorang psikolog keuangan, bahwa setiap individu memiliki kisah unik dalam hubungannya dengan uang. “Sebagian besar kisah itu, datang dari pengalaman masa kecil, dan membentuk pola perilaku kita,” ujarnya.

Salah satu faktor penting yang memengaruhi psikologi uang adalah kecenderungan manusia untuk mengambil keputusan secara emosional ketimbang rasional. Dalam beberapa kasus, sifat emosional itu ada yang positif, seperti ketika kita merasa senang karena berhasil menabung untuk membeli sesuatu yang diinginkan. Namun, berdasarkan sebuah penelitian oleh Rusli Abdullah, kebanyakan keputusan yang diambil oleh individu terkait dengan uang, diambil berdasarkan emosi yang tidak sehat seperti takut, cemas, dan keserakahan. “Faktor non-ekonomi sepertinya lebih penting ketimbang naik turunnya rate inflasi dan pendapatan riil,” ujarnya.

Konsumtif juga salah satu perilaku yang sering muncul pada individu dalam hal pengelolaan uang dan ini erat kaitannya dengan gratifikasi yang didapatkan dari pengeluaran sendiri atau secara sosial. Sejumlah ahli memperkirakan bahwa konsumtif ini disebabkan adanya pengaruh media atau model yang disajikan oleh masyarakat, sekalipun terkadang sikap konsumtif ini tak bisa dihindari karena pelipur lara atau kompensasi dalam hidup.

Menurut Andreij Lombaerts, seorang ahli wealth management atau manajemen kekayaan, psikologi uang memainkan peranan yang sangat penting dalam keberhasilan seorang investor. “Investasi itu tidak hanya persoalan ekonomi dan finance saja, tetapi juga memengaruhi psikologi kita terhadap risiko dan hasrat mengikuti tren pasar,” ujarnya.

Lombaerts menambahkan, kesadaran akan psikologis uang membantu keberhasilan finansial seseorang. Kita bisa belajar dari perilaku kesalahan yang terjadi pada pengalaman investasi kita sebelumnya, untuk menjaga kestabilan emosi serta mampu merencanakan kembali investasi kita ke depan untuk tujuan keberhasilan finansial yang diinginkan.

Singkatnya, Psikologi uang berperan besar dalam perilaku pengelolaan keuangan seseorang. Dalam mengelola keuangan, penting bagi kita untuk memahami hubungan emosi dengan uang, sehingga kita bisa membentuk pola pikir yang positif tentang uang dan menghindari perilaku yang berbahaya seperti konsumtif dan impulsif, terutama dalam pengelolaan investasi kita. Mengenali dan memahami pola perilaku kita sendiri terhadap uang, merupakan kunci penting bagi sukses keuangan kita di masa depan.

Referensi:
– Klontz, B. (2019). Your Money Script: How To Make Love To Your Money Today. Kindle version.
– Abdullah, R. (2009). Analisis Pengambilan Keputusan Penanam Modal Pada Reksa Dana Campuran Berdasarkan Behavioral Finance. Jurnal Akuntansi dan Auditing Indonesia, 13(1), 41-51.
– Lombaerts, A. (2020). The Psychology of Money Management and Wealth Creation, Money Makers Magazine, 14-19.

Categorized Tag Cloud

Tags

Dampak Togel Bagi Bagi Kesehatan mental